Kapolda Jateng Bantu dan Hibur Warga Terdampak Gempa

SEMARANG (iPOLICENews) – Peristiwa gempa swarm yang terjadi 24 kali dalam sehari di Salatiga dan Kabupaten Semarang, mendapat perhatian dari Kapolda Jateng, Irjen Pol Ahmad Luthfi.

Bersama para pejabat utama, Luthfi mengunjungi posko pengungsian korban gempa di Kelurahan Pojoksari, Kecamatan Ambarawa, Kabupaten Semarang pada Senin (25/10/2021).

Di lokasi pengungsian tersebut terdapat 120 warga dewasa dan 80 anak-anak. Keberadaan mereka bersifat sementara, menunggu perkembangan situasi hingga bisa kembali ke rumah masing-masing.

Kehadiran Luthfi di pengungsian disambut sejumlah anak-anak yang dengan ceria menyanyikan lagu ‘selamat datang bapak’.

“Warga disini kekurangan apa? Kalau ada apa-apa bisa hubungi Kapolres. Kurang fasilitas apa disini? Gimana, enak disini atau di rumah?,” kata Luthfi

Guyonan Luthfi itu membuat cair suasana sehingga memancing warga untuk berdialog akrab lebih lama.

Pada kesempatan itu Luthfi memberikan motivasi dan penghiburan agar warga bersabar setelah kampungnya terkena gempa swarm. Sejumlah bahan makanan pokok dan bingkisan juga diberikan untuk warga di tempat pengungsian.

Dalam keterangan persnya, Luthfi mengatakan kunjungannya bersama pejabat utama dan Forkompinda Kabupaten Semarang adalah untuk mengecek dampak gempa. Dari 8 kecamatan terdapat 3 tempat yang terdampak gempa.

“Kunjungan ini termasuk juga untuk mengecek penerapan prokes. Meskipun di tempat pengungsian, prokes harus tetap dijalankan. Biddokkes Polda bersama TNI dan Pemda akan terus melakukan pemantauan,” kata Luthfi.

Untuk kepentingan warga di pengungsian, lanjut Kapolda, dapur umum milik Polri dan TNI sudah disiapkan guna mengantisipasi kejadian susulan.”Kami berdoa supaya tidak ada gempa susulan,” tandasnya.

Menurut Luthfi, gempa swarm yang terjadi di Kabupaten Semarang dan wilayah tidak berdampak serius pada bangunan fisik. Warga masyarakat hanya sedikit trauma.

“Anak-anak disiapkan tempat untuk bisa kembali bersekolah, dan ibu-ibu kita beri pengarahan untuk kesehatan dan pemulihan trauma psikologis,” tambah Luthfi.

Berdasarkan data Polres Semarang, gempa swarm yang terjadi berakibat kerusakan minor pada bangunan milik warga dan pemerintah. Sebanyak 96 pasien RSU Ambarawa terpaksa dialihkan setelah gedung tempat mereka dirawat diketahui retak.

Sementara di Kecamatan Jambi, terdapat dua bangunan milik warga yang mengalami retak dengan kerugian materiil masing-masing senilai Rp 1 juta. Sedangkan di Kecamatan Banyubiru, terdapat satu rumah warga yang retak pada dinding dan lantai dapurnya. (Nn)

Halaman ini telah dilihat: 16 kali
Mari berbagi:

Berita Lainnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *