Belasan Orang Geruduk Rumah Via Vallen di Sidoarjo

SIDOARJO (iPOLICENews) — Belasan orang yang mengatasnamakan dirinya sebagai Aliansi Arek Sidoarjo menggeruduk rumah pedangdut Via Vallen di Desa Kalitengah, Kecamatan Tanggulangin, Sidoarjo, Jawa Timur, Senin (22/4).

Aksi itu mereka gelar sebagai bentuk solidaritas kepada salah satu anggota Aliansi Arek Sidoarjo, bernama Adyt, yang mengaku sudah dirugikan oleh adik Via, berinisial RF.

Penasihat hukum Aliansi Arek Sidoarjo Bramada Pratama Putra mengatakan, hal ini bermula saat Adyt menggadaikan sepeda motor Honda Vario 2021 ke RF, pada 13 Maret lalu.

“Ada salah satu anggota Aliansi Arek Sidoarjo, saudara Adyt menggadaikan motornya ke adiknya Via Vallen, RF. Aksi itu teman-teman minta pertanggungjawaban,” kata , Senin malam ( 22/4).

Motor yang Adyt beli dari temannya seharga Rp15 juta itu ia gadaikan ke RF, senilai Rp3 juta. Saat itu Adyt memang membutuhkan uang. Keduanya pun membuat perjanjian lisan, batas waktu gadai tersebut berlaku dua bulan.

“Adyt menggadaikan sejumlah Rp3 juta dengan menjaminkan sepeda motor Honda Vario tahun 2021. Dengan tempo pengambilan dua bulan,” ucapnya.

Baru dua minggu berjalan, Adyt ternayata mendapatkan rezeki dan berniat menebus motornya ke RF. Namun adik pelantun lagu ‘Sayang’ itu malah berbelit-belit.

“Belum sampai dua bulan, saudara Adyt ini ada rezeki, 15 hari [berjalan] itu, mau diambil sepeda motor ini. Tapi dari adiknya Via Vallen, mengatakan bahwa sepeda [motor] ini sudah dilempar lagi, atau enggak tahu keberadaannya ada di mana,” ujarnya.

Terakhir, RF tak bisa dihubungi, nomor Adyt bahkan diblokir. Keberadaannya juga tidak diketahui. Karena itu Adyt yang dibantu Aliansi Arek Sidoarjo pun mendatangi kediaman Via Vallen untuk meminta pertanggungjawaban.

“Setelah itu tidak bisa dihubungi, kontaknya Adyt ini diblokir. RF ini sekarang tidak diketahui keberadaannya di mana,” katanya.

Namun, setelah tiga kali mendatangi rumah Vian Vallen, Adyt dan teman-temannya tak mendapatkan jawaban yang memuaskan, apalagi pertanggungjawaban.

“Teman-teman tiga hari kemarin itu datang ke rumahnya Via Vallen untuk meminta pertanggungjawaban, akan tetapi respons pihak keluarga itu seakan-akan mengolor-olor,” ucap Bramada.

Kini Bramada bersama Aliansi Arek Sidoarjo pun memberikan batas waktu 3 kali 24 jam kepada RF dan keluarganya. Jika tidak, maka mereka akan menempuh upaya hukum.

“Kami minta ganti motor, atau ganti rugi, yang penting ada bentuk pertanggungjawaban dari keluarga,” katanya.

“Kami nunggu iktikad baik, kami tunggu sampai hari Kamis (25/4), kalau memang tidak ada, kami lanjutkan laporan Pasal 372 KUHP tentang tindak pidana penggelapan,” pungkasnya.

Awak media telah berupaya mengonfirmasi kejadian ini ke Kapolsek Tanggulangin Kompol Atmagiri. Namun yang bersangkutan belum memberikan respons.

(Yd-IPN/CNNI)

Halaman ini telah dilihat: 20 kali
Mari berbagi:

Berita Lainnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *